My First Selling-Things-Experience

Sebelum nikah, aku sering mikir bahwa nggak selamanya aku bakalan kerja di lokasi tambang. Jadi aku harus nyiapin alternatif pekerjaan lain. Yang sering kepikiran adalah aku pengen jadi entrepreneur

Tapi entrepreneurship nya di bidang apa, itu yang aku belum yakin. Kadang pengen di bidang property semacam punya kos-kosan. Kadang pengen di bidang culinary semacam punya restoran atau usaha catering. Kadang pengen di bidang fashion semacam punya brand pakaian sendiri. Tapi dari ketiga bidang itu, nggak ada satu pun yang aku kuasai. Cuma mupeng aja ngeliat para entrepreneur yang sukses di bidang itu. 

Untuk bisa jadi entrepreneur, aku pikir salah satu kemampuan yang harus dikuasai adalah aku harus bisa jualan dulu. Waktu itu aku ngeliat ada peluang yang bagus untuk jualan pashmina dan scarf di tempat kerjaku. Setelah diskusi sama calon suami, akhirnya aku beneran mulai jualan! πŸ™

Yang aku rasain, ternyata jualan itu nggak gampang. Tipikal konsumen juga macem-macem banget. Capeknya juga lumayan. Dan masalah waktu.. Sebelumnya aku sering berpikir bahwa jadi entrepreneur itu enak karena waktu kerjanya fleksibel. Ternyata yang aku rasain, fleksibel itu maksudnya adalah aku harus mau kerja di hari libur, harus mau kerja sampe malem banget, dan harus rela waktu kebersamaan sama keluarga jadi berkurang. 

Yang tinggal ongkang-ongkang kaki terus uang yang nyamperin sendiri itu ya entrepreneur yang udah sukses. Tapi pas merintis usahanya ya pasti nggak cuma ongkang-ongkang kaki lah kerjaannya.. πŸ˜‚

Sampe sekarang, aku nggak pernah malu, nggak pernah nyesel sama pengalaman pertama aku jualan. Dan aku masih inget banget perasaan itu.. Di saat barang daganganku laku,rasanya bikin semangat jualan aku makin nambah. Di saat konsumen puas, rasanya pengen ngelakuin yang lebih baik lagi. Di saat udah nyampe Break Even Point (BEP), rasanya pengen nambahin modal lagi supaya usahanya makin berkembang. Di saat udah surplus, ada perasaan untuk bisa ngasih social impact yang positif. Meskipun begitu, sebelum mulai bisnis apapun itu, kita tetep harus nyiapin dana untuk di hari mendung. Karena yang namanya bisnis nggak selalu sukses kan ya.. 

Waktu itu aku berhenti jualan karena suami yang minta aku berhenti, soalnya aku udah hamil. Yeiyyy! Kalo diitung-itung, pengalaman aku jualan ini ada kali ya satu tahunan.. Hihihi.. Bener-bener pengalaman yang berharga buatku. Kalo kamu, kapan terakhir kali kamu ngelakuin sesuatu untuk pertama kalinya? 😸😸😸

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s