My Story of Discarding Things

Mari rehat sejenak dari nulis-nulis teori tentang Konmari Method. Sejujurnya aku pun baru sampe di stage 2: discarding books. Maklum lah ya.. Beberes cuma bisa dilakukan hari Sabtu atau Minggu, berhubung kita nggak punya nanny maupun ART. Jadi harus atur-atur strategi untuk ngasuh anak bayi, masak, beberes, santai-santai, dan jalan-jalan. πŸ™ˆ

Aku ceritain dulu ya tentang beberes ala Konmari Method yang udah kita alamin sampe saat ini.. 
Stage 1: discarding clothes

Sayangnya kita sama sekali nggak mendokumentasikan hasil discarding clothes. Soalnya waktu itu kita terlalu bersemangat untuk menyingkirkan baju yang udah nggak kepake. Pengennya lemari bisa lowong sesegera mungkin dan nggak ada lagi baju bekas yang berserakan di rumah. 

Jumlah baju yang udah nggak kita pake ternyata lumayan banyak, sekitar 3 keranjang cucian ukuran besar. Itu udah termasuk baju suami, baju aku, dan baju anak bayi. Honestly, paling berat adalah waktu discarding dan donasiin bajunya anak bayi. Rasanya sedih banget. Banyak memorinya soalnya.. Tapi berhubung bajunya emang udah nggak dipake lagi dan kita butuh space untuk hal lainnya, jadi ya mau nggak mau memang harus direlakan. Toh bajunya juga bakalan lebih bermanfaat buat orang lain daripada sekedar disimpen di lemari kita, insyaa Allah.. 😊

Sempet kepikiran untuk bikin acara garage sale di rumah untuk jualin baju bekas kita. Tapi rasanya kok ribet banget ya, belum tentu banyak yang dateng juga. 

Sempet kepikiran juga untuk jual baju bekas kita di garage sale online di forum yang aku ikutin. Tapi ini pun kayaknya ribet karena kita harus fotoin dan ngukurin bajunya satu per satu. 

Akhirnya kita putuskan buat mendonasikan baju-baju bekas kita ke orang-orang yang membutuhkan. Alhamdulillah prosesnya jauh lebih cepet, dan rasanya bahagia banget ngeliat ekspresi mereka waktu dapet lungsuran baju dari kita. Insyaa Allah kita seneng, mereka seneng, dan baju-baju kita juga seneng karena udah nemu pemilik barunya. 😁😁😁
Stage 2: discarding books

Waktu discarding books, kita juga nggak banyak mendokumentasikan prosesnya. Nggak tau ya, kayaknya kalo lagi beberes tuh fokus banget aja gitu sama kegiatan beberes. Dan emang harus sigap banget sih soalnya kita cuma punya waktu dikit banget buat beberes, which is cuma selama anak bayi tidur aja. πŸ˜‚

Jumlah buku dan majalah yang berhasil kita singkirkan nggak terlalu banyak, cuma 1 kantong bed cover ukuran king size. Kalo jumlah satuannya sih lebih dari 70 buku. Di antaranya ada buku favorit aku juga, yaitu The Lord of The Rings. 😭 Harus aku relakan karena emang nggak bakalan aku baca ulang. 

Karena buku ini lebih mudah buat dijual (nggak perlu ngukurin satu per satu), akhirnya aku putuskan buat jual di garage sale online. Alhamdulillah aku masuk ke forum yang doyan sama buku, jadinya buku yang aku jual di garage sale online ini laku keras. Tapi nggak 100% terjual sih.. Dan ada juga buku-buku yang udah sobek dikit atau yang kita dapetin secara free, jadi kalo yang kaya gini otomatis rezekinya buat pemulung. 

Tujuan aku ngejual buku-buku bekasku awalnya karena iseng aja, supaya dapet upah beberes gitu πŸ™ŠπŸ€‘. Untuk kondisi buku-buku kita yang cukup terawat, harga jual yang kita kasih juga termasuk murah banget! 

Ternyata, sending our books to their new owner itu menimbulkan rasa bahagia juga. Bahagia karena dapet uang πŸ€‘. Bahagia karena punya lebih banyak space di rumah. Bahagia karena bisa menyalurkan hobi wrapping gifts. Dan bahagia karena bisa mempertemukan buku-buku kita sama pemilik barunya juga! Insyaa Allah buku-buku ini bakalan lebih bermanfaat di tangan pemilik barunya daripada sekedar numpuk di book shelf kita..

Itu dia sedikit cerita dari aku dan keluarga yang beberesnya masih dalam proses, alias belum kelar-kelar. πŸ˜… Yang aku sadari sampai saat ini, ternyata letting go of things emang nggak mudah. Tapi rasa bahagia itu bakalan muncul kemudian kok. Barang yang kita miliki nggak seharusnya jadi beban yang bikin kita terus-terusan ngerasa harus nyimpen hanya karena rasa nggak tega. Dengan mempertemukan barang kita sama pemilik barunya yang bener-bener butuh dan suka, kita udah bikin diri kita sendiri bahagia, orang lain bahagia, dan barang kita juga bahagia. Yaaay! 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s