My First Pregnancy Story #02: Test Pack

Di blog post sebelumnya, aku pernah cerita bahwa sebelum nikah, aku dan PSI udah sepakat buat mengalokasikan waktu 6 bulan pertama pernikahan kami untuk nggak stres mikirin kapan hamil. 

Nyatanya, liat orang lain yang baru nikah terus nggak lama langsung hamil, tetep bikin aku bertanya-tanya, why does it take longer on us? Why did I haven’t conceived yet? Is there something wrong with me? 

Tanpa PSI bilang pun, aku tau PSI udah pengen banget punya anak. Tau dari mana? Well, sometimes you just know without anyone saying. Tapi di depan aku, dia selalu berusaha bikin aku tenang, nyaman, dan nggak stres walaupun kenyataannya kita belum juga dikaruniai anak. At least itu bikin aku sedikit lebih rileks. 

Masa galau-galau dan bertanya-tanya sama diri sendiri tentang ‘kenapa aku belum hamil?’ jadi lebih mudah terlewati, salah satunya karena ada PSI sebagai support system aku. Aku memilih buat menyibukkan diri sama pekerjaan dan mengisi waktu off site dengan agenda jalan-jalan di sekitaran Jakarta atau simply nengok rumah kita yang masih belum kita tempatin di Bekasi. 

Di saat aku nggak stres mikirin kapan hamil dan menyerahkan semuanya sama Allah, alhamdulillah Allah menjawab doa aku dan suami. 

Aku masih inget banget. Waktu itu adalah bulan April tahun 2015 (6 bulan setelah pernikahan aku dan PSI). Aku lagi handle proyek besar triwulanan di departemen tempat aku kerja. Kerjaan ini lumayan menguras waktu dan tenaga, bikin stres, dan bikin cape. Aku yang saat itu sadar bahwa udah telat menstruasi beberapa hari, nggak mau menduga-duga kalo aku hamil. Soalnya takut kecewa kalo ternyata dugaan aku salah. Jadi aku anggap aja aku telat dapetnya karena kecapean dan stres. 

Cerita nggak sama suami? Awalnya nggak mau cerita karena takut ngasih harapan palsu. Tapi pada akhirnya aku tetep cerita. 🙈 

Long story short, waktu aku off site, aku pulang ke rumah orang tuaku dulu di Bandung karena harus kontrol ke orthodontist. Saat itu mamahku udah yakin betul kalo aku hamil. 😒 Lusanya aku langsung ke Jakarta, dan sesampainya di kontrakan (setahun pertama pernikahan, aku dan suami milih untuk ngontrak dulu di Jakarta), aku liat hadiah yang udah disiapin suamiku. 

FYI, tiap aku off site (walaupun nggak selalu), suami suka nyiapin hadiah kecil buat aku. Istilahnya welcome gift, kalo aku bilang. 😁 Isinya biasanya hal-hal kecil yang aku suka, semacem sticker lucu-lucu, bookmark lucu-lucu, makanan yang aku craving-in waktu on site, buku, apapun itu hal-hal kecil yang aku suka pokoknya. 

Nah, saat itu welcome gift nya ternyata isinya test pack. 😐 Perasaan aku waktu itu campur aduk. Antara: Kok hadiahnya ini sih? Duh aku nggak siap.. Ya ampun ini suami nggak malu gitu ya pergi beli test pack sendirian?

Walaupun awalnya takut-takut dan nggak mau, tapi akhirnya aku cobain juga test pack nya. Deg-degan banget. Apapun itu hasilnya, positif atau negatif, aku nggak siap. Jadinya suami aku yang ngeliat hasilnya pertama kali karena aku nggak siap ngeliatnya. Sama sekali nggak siap. Aku tutupin mata aku sendiri saking nggak siapnya. Terus suami yang udah liat hasilnya langsung peluk aku, cium aku, bilang makasih ke aku, dan nangis lah.. Aku? Aku freeze. Nggak tau harus ceria atau gimana, yang jelas aku belum siap dan nambah satu perasaan lagi: takut. 

Seneng sih rasanya liat suami aku yang bahagia, terharu, dan excited tentang kehamilan aku. Malam itu juga suami langsung ngabarin ke orang tua, mertua, dan bikin appointment sama obgyn di RS Antam Medika. Tapi entahlah, aku kok takut banget ya dan ngerasa belum siap. Don’t get it wrong. Bukannya aku nggak seneng mau punya anak. Cuma aja aku nggak siap dan aku takut menghadapi masa-masa kehamilan dan persalinan nanti. 

Malam itu, entah berapa kali aku nyebutin kata ‘takut’. Karena honestly, itulah perasaan terbesar aku saat itu. Tapi tentunya aku ngerasa seneng dan bersyukur juga. Bersyukur atas anugerah yang Allah kasih di saat yang terbaik menurut Allah. Mungkin Allah pengen aku dan suami punya rumah dulu buat anak kita kelak. Jadinya Allah baru menakdirkan aku hamil saat itu. 

Setiap nginget moment ini, aku selalu ngerasa bersyukur. Alhamdulillahi rabbil alamiin.. 

  • 👧: Mas kok nangis sih Mas barusan? 
  • 👦: Terharu, Ayaaang.. Mas kan seneng mau punya anak.. Alhamdulillah doa kita terkabul.. 
  • 👧: Jangan-jangan nanti kalo Ayang lahiran, malah Mas yang nangis. Harusnya kan Mas jangan nangis, harus nenangin Ayang kalo Ayang nya nangis justruuu.. 
  • 👦: Ya enggak dong Yang kan beda.. Nanti Mas nggak bakalan nangis, Mas bakalan menghibur Ayang supaya nggak takut. 

Terus pas hari persalinan, tebak coba suami aku kaya gimana? Kira-kira nangis apa enggak? Nanti aku ceritain di blogpost selanjutnya yaaa.. 😉

Advertisements