My First Pregnancy Story #04: Food Cravings

Tentang food cravings selama kehamilan.. Hmm.. Gini, lokasi kerja aku kan remote area ya, dimana makanan kita dari mulai sarapan, makan siang, sampe makan malem udah disediain sama catering nya perusahaan. Jangan harap ada rumah makan atau mamang-mamang tukang jualan yang lewat. 

Kalaupun mau keluar mine site, harus bikin exit permit yang ditandatangani KTT (Kepala Teknik Tambang) dulu. Karena urusannya bisa jadi ribet kalo aku ngidam yang aneh-aneh, jadi aku udah janjian dulu sama Dede Bayi: “De, Bunda kerjanya jauh dari Ayah nih.. Jauh kemana-mana juga.. Kalo pengen makanan yang aneh-aneh tunggu pas ada Ayah ya..” gitu. 

Walaupun udah ditahan-tahan, tapi yang paling sering kepikiran pengen aku makan itu adalah: sushi-nya Sushi Tei yang ada salmon dan lelehan mozzarella cheese di atasnya. Kalo minuman pengennya virgin mojito. Sayangnya, makanan dan minuman yang aku pengen itu nggak baik buat ibu hamil. Soalnya kalo makan daging-dagingan, ayam, dan ikan kan harus yang well done, dan minuman bersoda gitu kan nggak baik ya. 😢 Jadi ucapkan selamat tinggal sama food craving-an yang satu ini. 

Lebih dari 2/3 masa kehamilan aku habisin di site, soalnya aku baru cuti hamil pas minggu ke-31 kehamilan. Oleh karena itu, yang ngasih aku makanan-makanan yang aku suka (walaupun bukan food craving-an aku) ya udah pasti temen-temen di tempat kerja ya.. 

Yang paling aku inget pastinya Bu Mini dan suaminya yang sering banget ngasih aku nasi kuning Kobok (Kobok adalah nama daerah), rambutan, tahu isi, dan masih banyak lagi makanan lainnya. Pak Rustam dengan mangga madu dan pisang mas hasil petik dari kebunnya sendiri. Bapak-bapak Prasmanindo Boga Utama (PBU, catering-nya perusahaanku) yang suka bekelin aku buah-buahan, minuman, dessert manis-manis, dan ngambilin makan dengan porsi lebih banyak dari biasanya, juga ngirimin makanan bertubi-tubi di saat aku harus bed rest. Dan pastinya anak buah, yang selalu berbaik hati ngambilin special order aku di mess hall tiap jam makan siang di kala aku nggak bisa makan nasi. 😢 Alhamdulillah meskipun Long Distance Marriage (LDM)-an sama suami, aku nggak kekurangan kasih sayang amat lah 😂..

Terus suami kebagian repot nyari food craving-an aku nggak? Kebagian, seputaran selera Sunda pula, sementara waktu itu kita tinggalnya di Jakarta. Jadi ya nggak selalu langsung didapetin di saat kepengen. Waktu itu yang aku pengen diantaranya ada cilok, cireng, singkong rebus, rarawuan, surabi, Tahu Sumedang, sama bubur ayam Mang Ara (ini nama tukang bubur yang suka keliling di sekitaran rumah aku di Bandung). Seinget aku sih itu aja ya.. Banyak ya 😅.. Dan Sunda pisan, ya kan?!

Karena craving-annya selera Sunda, jadi mostly dicarinya pas kita lagi berkunjung ke rumah orang tuaku di Bandung. Lebih tepatnya singgah sih.. Singgah sebelum suami nganterin aku berangkat kerja lagi ke Halmahera lewat Bandara Husein Sastranegara.. Alhamdulillah hampir semuanya kesampean, kecuali bubur ayam Mang Ara soalnya ternyata Mang Ara udah alih profesi saat itu 😢.. 

Overall, food craving-nya aku nggak terlalu menggebu-gebu dan aku bukan tipikal orang yang harus terpenuhi semua maunya selama hamil. Alhamdulillah, Dede Bayi kooperatif dan pengertian banget.. Terima kasih atas kerja samanya, De! 😘 O dat time.. Kangen banget sama masa-masa kehamilan yang memorable banget tiap harinya.. 

Advertisements