A Thing About Mr. PSI

Sejak SMP, walaupun belum kepikiran untuk pacaran apalagi nikah, tapi aku udah menetapkan kriteria calon suami idaman. Apa-apaan coba.. 😂 Dan salah satu kriteria calon suami idaman aku adalah: KAYA! 

Don’t get it wrong! Bukannya aku matre, tapi aku realistis. Hidup kan butuh uang.. Emangnya anak istri mau dikasih makan pasir.. 😝 Jiah anak SMP udah bisa ngomong kaya gitu diajarin siapa yaaa? Kebanyakan nonton FTV sama ngemil micin kayaknya.. 

Setelah usia bertambah, kriteria ‘kaya’ masih selalu ada dalam daftar kriteria calon suami idaman. Tapi ‘kaya’ disini udah diikuti dengan definisi yang aku mau, yaitu punya pekerjaan, punya penghasilan sendiri, dan bisa berusaha buat cari uang yang halal tanpa minta ke orang tua. Kurang lebih begitu lah ya.. Pendek kata, mandiri secara finansial mungkin. 

Udah pernah aku ceritain sebelumnya bahwa aku dan PSI adalah teman sekelas waktu SMA. Tapi kita jarang ngobrol saat itu. Terus kita masuk ke perguruan tinggi yang sama tapi beda jurusan dan nggak pernah komunikasi juga saat itu. 

Sampai akhirnya PSI melakukan pendekatan yang makin intens waktu aku ngerjain tugas akhir. Awalnya aku nggak ada feeling ke dia. Salah satu titik balik aku mulai menemukan kualitas calon suami yang aku pengen ada di diri dia adalah waktu dia cerita bahwa dia pernah jadi pelayan di suatu rumah makan di Bandung. Kok bisa? 

Jadi ceritanya waktu itu dia lagi nganterin aku dari kampus (Jl. Ganesa Bandung) menuju ke lokasi sampling tugas akhir aku di daerah Lembang (Desa Sunten Jaya). Di Jl. Setiabudi kita ngelewatin Rumah Makan Daun Pisang. Terus pas lewatin rumah makan itu dia bilang, 

  • 👦: Aku udah pernah bilang belum kalo aku pernah kerja disana (Daun Pisang)?
  • 👧: Belum. Kerja apaan? 
  • 👦: Jadi pelayan. 
  • 👧: Eh? Kok bisa? Kapan? 
  • 👦: Jadi yang punya resto ini tuh temennya Bapak. Terus kalo liburan tengah taun kan restonya suka lebih rame. Beliau tanya, anakmu sibuk apa? Kalo nggak ada kesibukan suruh magang disini aja sambil ngisi waktu kosong. Terus Bapak ngasih tau aku kan, barangkali berminat. Kebetulan waktu itu lagi libur panjang dari semester 2 ke semester 3, jadi aku pikir kenapa nggak dicobain. 

    Oh.. Aku cuma bisa jawab oh aja kayaknya saat itu.. Tapi jadi kepikiran, ni anak daya juangnya lumayan juga. Nggak gengsian, bisa kerja keras, nggak manja. Apa aja dilakuin sepanjang halal. Mungkin, he’ll make a good husband. A responsible one. Hahaha.. Belom tertarik tapi udah ngebayangin dia bakalan jadi suami yang tanggung jawab. 🙈 Ni apaan deh.. 

    Beberapa hari yang lalu, sebelum nulis blog post ini, aku nanya-nanya sama suami seputaran cerita magangnya di Daun Pisang jaman dulu. Ceritanya mau recall kisah masa lalu. Soalnya aku mulai tertarik sama dia salah satunya gara-gara hal ini kan (tapi dia nggak tau kayaknya). 

    • 👧: Loh jadi sebenernya kerja di Daun Pisang tuh disuruh sama Mamah, Mas? Kirain inisiatif sendiri pengen belajar mandiri kerja keras cari pengalaman apa kek. Padahal kan dulu Ayang mulai tertarik sama Mas gara-gara ini.. Ternyata itu cuma imajinasi Ayang doang, Mas? 
    • 👦: Ih bukan gitu.. Mamah sama Bapak cuma ngasih tau ke Mas soal tawaran ini. Tapi yang mutusin buat nyoba kerjaan ini kan Mas. 
    • 👧: Oh.. Palingan cuma mau cari tambahan uang jajan ya motivasinya? *etdah.. Aku make pertanyaan pancingan*
    • 👦: Enggak lah.. Orang duitnya nggak seberapa kok.. Kan Mas cuma magang, bukan pegawai tetap.. Tapi Mas jadi belajar, bahwa ternyata dapetin uang itu nggak gampang. Buat dapetin uang yang mungkin nggak seberapa, kerja keras yang harus dilakuin itu luar biasa. Kerjaannya bener-bener non stop, adaaa aja yang harus dikerjain. Apalagi kalo lagi peak season gitu kan.. 
    • 👧: Ngerjain apa aja emangnya Mas? 
    • 👦: Ya jadi pelayan.. Mulai dari bebersih restonya dulu sebelum buka. Terus ngelayanin tamu: nyambut mereka, ngasih daftar menu, nulis pesenan, nyajiin pesenan, beresin piring kotor di meja, dan bersihin mejanya lagi. Mas harus ngafalin nomor meja, daftar menu, deskripsi menu, gitu-gitu deh.. 
    • 👧: Bahahahahaha
    • 👦: Ih kok ketawa? Seriusan ini Mas nggak ngada-ngada. 
    • 👧: Iya, tauuu.. Pantesan sekarang luwes banget kalo disuruh beberes. Bahahaha.. 

    Iya, yang aku rasain saat ini (setelah nikah) adalah suami aku helpful banget sama kerjaan rumah tangga. Nggak ada ceritanya aku ngerasain bete karena kecapean ngerjain kerjaan rumah tangga sendirian. 

    Cape sama kerjaan rumah tangga sih iya. Berhubung kita memutuskan untuk nggak pake tenaga Asisten Rumah Tangga (ART) maupun pengasuh anak karena satu dan lain hal. Jadi semua kerjaan rumah tangga ya kita kerjain sendiri. Tapi dia selalu nawarin bantuan sama aku. 

    Kadang-kadang bantuannya sekedar pijitin kalo akunya kecapean. Tapi ini selalu berhasil bikin aku senyum-senyum dan tidur pules. Nggak jarang juga dia bantuin ngejemur, angkatin jemuran, ngepel, cuci piring (meskipun suka kena komplain aku untuk urusan satu ini), sampe masak! Untuk urusan masak sih cuma tinggal gongseng-gongseng, semua bahannya udah aku siapin duluan. 

    Saat ini bahkan suami suka bantuin aku mandiin anak bayi kalo aku lagi sibuk ngerjain kerjaan lainnya. Dan anak bayi selalu tampak lebih seneng dimandiin sama ayahnya. Karena kebanyakan main-mainnya.. 😒 Apapun itu, aku ngerasa bersyukur banget punya suami PSI. And sometimes I let him know, too: I am so grateful with my decision to choose you as my husband. 

    I know it’s too personal. But this is my blog, anyway ðŸ™ˆðŸ™Š.. 



    ***


    Dear Mas PSI, 

    In case Mas baca blog post ini, melalui cerita Daun Pisang, yang mau Ayang bilang adalah: Awalnya Ayang tertarik sama Mas karena Ayang pikir Mas pekerja keras. Ayang pikir, kelak Mas bakalan pinter cari uang dan bisa bahagiain anak istri pasti. Ternyata, pekerja keras itu nggak sebatas perkara pinter cari uang, tapi juga kerja kerasnya dipake buat berempati sama kerjaan istri di rumah, iya? Semoga selamanya Mas bakalan kaya Mas yang sekarang. Please don’t change. Unless it is to get better. 

    Advertisements

    Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s