Sepenggal Kenangan di Cipinang

Beberapa hari yang lalu, sepulang dari acara halal bi halal kantor suami yang diadain di daerah Jakarta Timur, kita ngelewatin daerah Cipinang. 

Setiap lewatin daerah ini, entah kenapa aku suka kebawa ke kenangan saat masih tinggal disana. Iya, dulu waktu baru nikah, aku dan PSI sempet ngontrak selama satu tahun sebelum akhirnya menempati rumah kami yang sekarang.

Nggak banyak momen yang kita abadikan dalam bentuk foto selama tinggal di Cipinang Lontar dulu. Bahkan jarang banget kayaknya. Karena aku pikir kontrakan ini cuma tempat tinggal sementara aja. Meskipun begitu, kenangan selama tinggal disana bener-bener melekat di ingatan aku. Yang manis, maupun yang pahit. Yang manis pasti selalu diingat karena menyenangkan. Yang pahit apalagi, karena bikin aku belajar, tambah pengalaman, dan tambah setrooong.. 💪 Hahaha.. 

Buat aku pribadi, pengalaman tinggal di Cipinang adalah sepenggal pengalaman yang sangat berharga. Di sana, saat itu, aku dan suami belajar untuk hidup sederhana untuk bisa meraih cita-cita kita: punya rumah yang nyaman. Itu yang bikin kita menghargai setiap keping uang yang kita punya. 

Jalan kaki dari kontrakan menuju jalan raya buat nyegat bajaj atau angkot. Naik angkot atau bajaj dari Cipinang ke pool travel Cipaganti di Rawamangun dan sebaliknya. Makan tempe mendoan abang-abang deket kontrakan. Setiap momen itu terasa jelas banget di ingatan sampe sekarang pun. 

Untungnya saat itu aplikasi Go-Jek belum sepopuler saat ini. Dan belum ada fitur Go-Food juga, sehingga ujian kesabaran dan kesederhanaan bisa lebih mudah kita lalui. Alhamdulillah..

Cerita Mudik Awawa

Lebaran tahun ini, giliran kita berlebaran di Cirebon, alias di rumah orang tuanya PSI. Tiket kereta api pulang pergi udah dibeli jauh-jauh hari. Terus tiba-tiba orang tua PSI bilang bahwa kita juga akan ke Semarang, which is rumah mbahnya PSI dari pihak Bapak. 

Yang langsung lewat di pikiran aku adalah: apa kabar nasibnya Arfa selama di perjalanan? Nanti makannya gimana? Nenennya gimana? Tidurnya gimana? Io (pup) nya gimana? Secaraaa tempat ternyaman Arfa adalah rumah sendiri. Makan harus sambil jalan2 kesana kemari, makanannya harus anget, dan sukanya makanan berkuah. Nenennya harus sambil tiduran di kasur. Tidurnya harus di tempat adem. Kalau bersihin io udah nggak bisa lagi pake tissue basah karena nggak bisa diem banget. 

Aku pikir, bahaya banget ini.. Terakhir kali perjalanan 3 jam naik kereta api Bekasi-Bandung-Bekasi aja Arfa ngamuk-ngamuk pas mau tidur. Apa kabarnya kalo harus menempuh perjalanan Cirebon-Semarang-Cirebon naik mobil, di musim mudik Lebaran pula yang notabene pasti macet. 

Honestly aku udah ngedumel aja sama suami. Tau gini kan nggak usah beli tiket kereta api ke Cirebon ya, sekalian aja beli tiket pesawat pulang pergi Jakarta-Semarang. Satu tempat aja yang dituju, kan kasian kalo anak kecil harus ngikutin perjalanan jauh dan dengan jadwal kegiatan yang padat. Aku sih nggak tega. 

Tapi aku bisa apa coba? Cuma bisa pasrah, nggak bisa bilang enggak mau. Tapi tentunya aku menetapkan syarat dan ketentuan sama suami:

  1. Kalo Arfa rewel selama perjalanan kereta Jakarta-Cirebon dan tidur di Cirebon nya rewel, kita nggak ikut pergi ke Semarang. 
  2. Kalo tetep dipaksa pergi ke Semarang dan selama perjalanan Cirebon-Semarang Arfa nya rewel, kita langsung pulang ke Jakarta naik pesawat. 

And guess what? Berkat doa dan kesukaan baru Arfa terhadap mobil, alhamdulillah perjalanan mudik kemarin berjalan lancar. Bukan lancar tanpa macet, tapi Arfa nya anteng dan nggak rewel. Arfa excited banget liat kendaraan-kendaraan selama di perjalanan. Tiap liat mobil, motor, truk, bis, bahkan kereta, Arfa bakalan teriak MOMIII! Momi itu maksudnya mobil.. 

Alhamdulillah, Awawa sehat-sehat dan ceria selama perjalanan mudik sampai balik lagi ke rumah di Bekasi. Yang aku khawatirkan juga nggak kejadian kok.. Rewel-rewel sih ada, terutama kalo kepanasan jadi suka ngamuk-ngamuk terus tidurnya pas di Cirebon. Di Semarang malah anteng banget karena dingin dan sejuk..

Bunda kadang suka lupa bahwa meskipun Arfa masih kecil, masih anak bayi, tapi Arfa juga manusia yang kuat, yang bisa beradaptasi.. Great job, Arfa sayang.. Bunda bangga sekali sama Mas Arfaaa! 

Tahun ini mudiknya emang lebih cape ya Fa, karena perjalanannya lebih jauh dan jadwal kegiatannya padat banget. Tapi Bunda seneng karena selain ketemu sama keluarga besar Ayah di Cirebon, kita bisa ketemu juga sama mbah uyutnya Arfa dan keluarga besarnya Ayah di Semarang yang sebelumnya cuma Bunda liat sekilas aja pas acara nikahan Ayah dan Bunda.. Semoga kegiatan mudik kita bisa mempererat tali silaturahmi antarkeluarga ya.. Aamiin.. 

A Thing About Mr. PSI

Sejak SMP, walaupun belum kepikiran untuk pacaran apalagi nikah, tapi aku udah menetapkan kriteria calon suami idaman. Apa-apaan coba.. 😂 Dan salah satu kriteria calon suami idaman aku adalah: KAYA! 

Don’t get it wrong! Bukannya aku matre, tapi aku realistis. Hidup kan butuh uang.. Emangnya anak istri mau dikasih makan pasir.. 😝 Jiah anak SMP udah bisa ngomong kaya gitu diajarin siapa yaaa? Kebanyakan nonton FTV sama ngemil micin kayaknya.. 

Setelah usia bertambah, kriteria ‘kaya’ masih selalu ada dalam daftar kriteria calon suami idaman. Tapi ‘kaya’ disini udah diikuti dengan definisi yang aku mau, yaitu punya pekerjaan, punya penghasilan sendiri, dan bisa berusaha buat cari uang yang halal tanpa minta ke orang tua. Kurang lebih begitu lah ya.. Pendek kata, mandiri secara finansial mungkin. 

Udah pernah aku ceritain sebelumnya bahwa aku dan PSI adalah teman sekelas waktu SMA. Tapi kita jarang ngobrol saat itu. Terus kita masuk ke perguruan tinggi yang sama tapi beda jurusan dan nggak pernah komunikasi juga saat itu. 

Sampai akhirnya PSI melakukan pendekatan yang makin intens waktu aku ngerjain tugas akhir. Awalnya aku nggak ada feeling ke dia. Salah satu titik balik aku mulai menemukan kualitas calon suami yang aku pengen ada di diri dia adalah waktu dia cerita bahwa dia pernah jadi pelayan di suatu rumah makan di Bandung. Kok bisa? 

Jadi ceritanya waktu itu dia lagi nganterin aku dari kampus (Jl. Ganesa Bandung) menuju ke lokasi sampling tugas akhir aku di daerah Lembang (Desa Sunten Jaya). Di Jl. Setiabudi kita ngelewatin Rumah Makan Daun Pisang. Terus pas lewatin rumah makan itu dia bilang, 

  • 👦: Aku udah pernah bilang belum kalo aku pernah kerja disana (Daun Pisang)?
  • 👧: Belum. Kerja apaan? 
  • 👦: Jadi pelayan. 
  • 👧: Eh? Kok bisa? Kapan? 
  • 👦: Jadi yang punya resto ini tuh temennya Bapak. Terus kalo liburan tengah taun kan restonya suka lebih rame. Beliau tanya, anakmu sibuk apa? Kalo nggak ada kesibukan suruh magang disini aja sambil ngisi waktu kosong. Terus Bapak ngasih tau aku kan, barangkali berminat. Kebetulan waktu itu lagi libur panjang dari semester 2 ke semester 3, jadi aku pikir kenapa nggak dicobain. 

    Oh.. Aku cuma bisa jawab oh aja kayaknya saat itu.. Tapi jadi kepikiran, ni anak daya juangnya lumayan juga. Nggak gengsian, bisa kerja keras, nggak manja. Apa aja dilakuin sepanjang halal. Mungkin, he’ll make a good husband. A responsible one. Hahaha.. Belom tertarik tapi udah ngebayangin dia bakalan jadi suami yang tanggung jawab. 🙈 Ni apaan deh.. 

    Beberapa hari yang lalu, sebelum nulis blog post ini, aku nanya-nanya sama suami seputaran cerita magangnya di Daun Pisang jaman dulu. Ceritanya mau recall kisah masa lalu. Soalnya aku mulai tertarik sama dia salah satunya gara-gara hal ini kan (tapi dia nggak tau kayaknya). 

    • 👧: Loh jadi sebenernya kerja di Daun Pisang tuh disuruh sama Mamah, Mas? Kirain inisiatif sendiri pengen belajar mandiri kerja keras cari pengalaman apa kek. Padahal kan dulu Ayang mulai tertarik sama Mas gara-gara ini.. Ternyata itu cuma imajinasi Ayang doang, Mas? 
    • 👦: Ih bukan gitu.. Mamah sama Bapak cuma ngasih tau ke Mas soal tawaran ini. Tapi yang mutusin buat nyoba kerjaan ini kan Mas. 
    • 👧: Oh.. Palingan cuma mau cari tambahan uang jajan ya motivasinya? *etdah.. Aku make pertanyaan pancingan*
    • 👦: Enggak lah.. Orang duitnya nggak seberapa kok.. Kan Mas cuma magang, bukan pegawai tetap.. Tapi Mas jadi belajar, bahwa ternyata dapetin uang itu nggak gampang. Buat dapetin uang yang mungkin nggak seberapa, kerja keras yang harus dilakuin itu luar biasa. Kerjaannya bener-bener non stop, adaaa aja yang harus dikerjain. Apalagi kalo lagi peak season gitu kan.. 
    • 👧: Ngerjain apa aja emangnya Mas? 
    • 👦: Ya jadi pelayan.. Mulai dari bebersih restonya dulu sebelum buka. Terus ngelayanin tamu: nyambut mereka, ngasih daftar menu, nulis pesenan, nyajiin pesenan, beresin piring kotor di meja, dan bersihin mejanya lagi. Mas harus ngafalin nomor meja, daftar menu, deskripsi menu, gitu-gitu deh.. 
    • 👧: Bahahahahaha
    • 👦: Ih kok ketawa? Seriusan ini Mas nggak ngada-ngada. 
    • 👧: Iya, tauuu.. Pantesan sekarang luwes banget kalo disuruh beberes. Bahahaha.. 

    Iya, yang aku rasain saat ini (setelah nikah) adalah suami aku helpful banget sama kerjaan rumah tangga. Nggak ada ceritanya aku ngerasain bete karena kecapean ngerjain kerjaan rumah tangga sendirian. 

    Cape sama kerjaan rumah tangga sih iya. Berhubung kita memutuskan untuk nggak pake tenaga Asisten Rumah Tangga (ART) maupun pengasuh anak karena satu dan lain hal. Jadi semua kerjaan rumah tangga ya kita kerjain sendiri. Tapi dia selalu nawarin bantuan sama aku. 

    Kadang-kadang bantuannya sekedar pijitin kalo akunya kecapean. Tapi ini selalu berhasil bikin aku senyum-senyum dan tidur pules. Nggak jarang juga dia bantuin ngejemur, angkatin jemuran, ngepel, cuci piring (meskipun suka kena komplain aku untuk urusan satu ini), sampe masak! Untuk urusan masak sih cuma tinggal gongseng-gongseng, semua bahannya udah aku siapin duluan. 

    Saat ini bahkan suami suka bantuin aku mandiin anak bayi kalo aku lagi sibuk ngerjain kerjaan lainnya. Dan anak bayi selalu tampak lebih seneng dimandiin sama ayahnya. Karena kebanyakan main-mainnya.. 😒 Apapun itu, aku ngerasa bersyukur banget punya suami PSI. And sometimes I let him know, too: I am so grateful with my decision to choose you as my husband. 

    I know it’s too personal. But this is my blog, anyway 🙈🙊.. 



    ***


    Dear Mas PSI, 

    In case Mas baca blog post ini, melalui cerita Daun Pisang, yang mau Ayang bilang adalah: Awalnya Ayang tertarik sama Mas karena Ayang pikir Mas pekerja keras. Ayang pikir, kelak Mas bakalan pinter cari uang dan bisa bahagiain anak istri pasti. Ternyata, pekerja keras itu nggak sebatas perkara pinter cari uang, tapi juga kerja kerasnya dipake buat berempati sama kerjaan istri di rumah, iya? Semoga selamanya Mas bakalan kaya Mas yang sekarang. Please don’t change. Unless it is to get better. 

    My First Pregnancy Story #04: Food Cravings

    Tentang food cravings selama kehamilan.. Hmm.. Gini, lokasi kerja aku kan remote area ya, dimana makanan kita dari mulai sarapan, makan siang, sampe makan malem udah disediain sama catering nya perusahaan. Jangan harap ada rumah makan atau mamang-mamang tukang jualan yang lewat. 

    Kalaupun mau keluar mine site, harus bikin exit permit yang ditandatangani KTT (Kepala Teknik Tambang) dulu. Karena urusannya bisa jadi ribet kalo aku ngidam yang aneh-aneh, jadi aku udah janjian dulu sama Dede Bayi: “De, Bunda kerjanya jauh dari Ayah nih.. Jauh kemana-mana juga.. Kalo pengen makanan yang aneh-aneh tunggu pas ada Ayah ya..” gitu. 

    Walaupun udah ditahan-tahan, tapi yang paling sering kepikiran pengen aku makan itu adalah: sushi-nya Sushi Tei yang ada salmon dan lelehan mozzarella cheese di atasnya. Kalo minuman pengennya virgin mojito. Sayangnya, makanan dan minuman yang aku pengen itu nggak baik buat ibu hamil. Soalnya kalo makan daging-dagingan, ayam, dan ikan kan harus yang well done, dan minuman bersoda gitu kan nggak baik ya. 😢 Jadi ucapkan selamat tinggal sama food craving-an yang satu ini. 

    Lebih dari 2/3 masa kehamilan aku habisin di site, soalnya aku baru cuti hamil pas minggu ke-31 kehamilan. Oleh karena itu, yang ngasih aku makanan-makanan yang aku suka (walaupun bukan food craving-an aku) ya udah pasti temen-temen di tempat kerja ya.. 

    Yang paling aku inget pastinya Bu Mini dan suaminya yang sering banget ngasih aku nasi kuning Kobok (Kobok adalah nama daerah), rambutan, tahu isi, dan masih banyak lagi makanan lainnya. Pak Rustam dengan mangga madu dan pisang mas hasil petik dari kebunnya sendiri. Bapak-bapak Prasmanindo Boga Utama (PBU, catering-nya perusahaanku) yang suka bekelin aku buah-buahan, minuman, dessert manis-manis, dan ngambilin makan dengan porsi lebih banyak dari biasanya, juga ngirimin makanan bertubi-tubi di saat aku harus bed rest. Dan pastinya anak buah, yang selalu berbaik hati ngambilin special order aku di mess hall tiap jam makan siang di kala aku nggak bisa makan nasi. 😢 Alhamdulillah meskipun Long Distance Marriage (LDM)-an sama suami, aku nggak kekurangan kasih sayang amat lah 😂..

    Terus suami kebagian repot nyari food craving-an aku nggak? Kebagian, seputaran selera Sunda pula, sementara waktu itu kita tinggalnya di Jakarta. Jadi ya nggak selalu langsung didapetin di saat kepengen. Waktu itu yang aku pengen diantaranya ada cilok, cireng, singkong rebus, rarawuan, surabi, Tahu Sumedang, sama bubur ayam Mang Ara (ini nama tukang bubur yang suka keliling di sekitaran rumah aku di Bandung). Seinget aku sih itu aja ya.. Banyak ya 😅.. Dan Sunda pisan, ya kan?!

    Karena craving-annya selera Sunda, jadi mostly dicarinya pas kita lagi berkunjung ke rumah orang tuaku di Bandung. Lebih tepatnya singgah sih.. Singgah sebelum suami nganterin aku berangkat kerja lagi ke Halmahera lewat Bandara Husein Sastranegara.. Alhamdulillah hampir semuanya kesampean, kecuali bubur ayam Mang Ara soalnya ternyata Mang Ara udah alih profesi saat itu 😢.. 

    Overall, food craving-nya aku nggak terlalu menggebu-gebu dan aku bukan tipikal orang yang harus terpenuhi semua maunya selama hamil. Alhamdulillah, Dede Bayi kooperatif dan pengertian banget.. Terima kasih atas kerja samanya, De! 😘 O dat time.. Kangen banget sama masa-masa kehamilan yang memorable banget tiap harinya.. 

    My First Pregnancy Story #03: Morning Sickness

    Selama kehamilan pertama, alhamdulillah aku nggak mengalami morning sickness yang hebat. Di trimester pertama, rasa-rasanya aku nggak pernah muntah sama sekali. Kalau mual sesekali mungkin pernah, tapi selalu bisa diatasi dengan ngemut permen gula asem 😂. Selama sarapannya nggak telat dan rajin minum susu ibu hamil sih, kayaknya aku nggak mual.. 

    Sebenernya morning sickness ini adalah salah satu hal yang aku khawatirkan terjadi ke aku kalo hamil. Makanya sejak tau aku hamil, aku suka ngajak komunikasi bayi yang ada di dalam rahim aku: ‘Yang kooperatif ya De.. Bunda kerjanya di lapangan nih.. Jauh sama Ayah.. Dede sehat-sehat terus ya sama Bunda juga.. Kalo bisa jangan bikin Bunda muntah-muntah ya De.. Manjanya kalo lagi deket Ayah aja..’ And yes, it works! Dede Bayi ini kooperatif banget kalo diajak komunikasi sama Ayah Bundanya.. 

    Kalo aku lagi kerja nun jauh di Halmahera sana, Dede Bayi selalu anteng dan kooperatif. Tapi kalo aku lagi off site dan bareng suami, rasanya jadi lebih gampang mual dan sensitif aja gitu, jadi gampang sedih dan bete.

    Waktu hamil, terutama di trimester pertama dan kedua, aku nggak bisa banget cium bau uap nasi dari magic com. Jadi suami dengan sabarnya selalu ngambilin nasi buat aku dan nyuapin aku supaya aku bisa makan. Sebenernya kalo nyuapin sih nggak lagi hamil juga aku suka manja minta disuapin, kadang-kadang. Tapi kalo inget masa-masa ini suka jadi terharuuu 😢..

    Waktu lagi hamil, aku juga suka mual kalo liat kamar mandi yang kotor atau liat kloset yang terbuka. Jadi sebelum aku off site, biasanya suami udah bersih-bersih kamar mandi dulu. Tapi kebiasaannya dia adalah suka lupa nutup kloset. Itu bikin aku bete dan sedih. Rasanya pengen nangis dan mikirnya, kenapa sih suami aku nggak pengertian banget, blablablablabla.. Sensitif banget emang, padahal kalo sekarang ini dipikir-pikir sih ya tinggal ditutup aja sih simpel.. 

    Oh iya, waktu hamil juga kalo aku lagi on site, tiap mandi aku suka ngerasa mual. Tapi kalo off site aku nggak ngerasa mual tiap mandi. Rupanya gara-gara sabun. Jadi ternyata aku maunya mandi pake shower gel The Body Shop yang passion fruit.. Dan aku nggak suka pake wewangian apapun selama hamil, karena itu bikin aku mual juga.. 

    Kayaknya yang paling aku inget tentang morning sickness atau mual-mualan sih itu aja ya. Selama kehamilan pertama, alhamdulillah Dede Bayi kooperatif banget. Emmm.. Pernah ada juga sih kejadian-kejadian yang bikin aku sedih dan khawatir banget sama kondisi janin aku waktu hamil. Tapi itu justru bikin ikatan antara aku, Dede Bayi, dan suami jadi makin kuat.. Nanti aku bakalan cerita lebih detail soal hal ini di blogpost selanjutnya..

    My First Pregnancy Story #02: Test Pack

    Di blog post sebelumnya, aku pernah cerita bahwa sebelum nikah, aku dan PSI udah sepakat buat mengalokasikan waktu 6 bulan pertama pernikahan kami untuk nggak stres mikirin kapan hamil. 

    Nyatanya, liat orang lain yang baru nikah terus nggak lama langsung hamil, tetep bikin aku bertanya-tanya, why does it take longer on us? Why did I haven’t conceived yet? Is there something wrong with me? 

    Tanpa PSI bilang pun, aku tau PSI udah pengen banget punya anak. Tau dari mana? Well, sometimes you just know without anyone saying. Tapi di depan aku, dia selalu berusaha bikin aku tenang, nyaman, dan nggak stres walaupun kenyataannya kita belum juga dikaruniai anak. At least itu bikin aku sedikit lebih rileks. 

    Masa galau-galau dan bertanya-tanya sama diri sendiri tentang ‘kenapa aku belum hamil?’ jadi lebih mudah terlewati, salah satunya karena ada PSI sebagai support system aku. Aku memilih buat menyibukkan diri sama pekerjaan dan mengisi waktu off site dengan agenda jalan-jalan di sekitaran Jakarta atau simply nengok rumah kita yang masih belum kita tempatin di Bekasi. 

    Di saat aku nggak stres mikirin kapan hamil dan menyerahkan semuanya sama Allah, alhamdulillah Allah menjawab doa aku dan suami. 

    Aku masih inget banget. Waktu itu adalah bulan April tahun 2015 (6 bulan setelah pernikahan aku dan PSI). Aku lagi handle proyek besar triwulanan di departemen tempat aku kerja. Kerjaan ini lumayan menguras waktu dan tenaga, bikin stres, dan bikin cape. Aku yang saat itu sadar bahwa udah telat menstruasi beberapa hari, nggak mau menduga-duga kalo aku hamil. Soalnya takut kecewa kalo ternyata dugaan aku salah. Jadi aku anggap aja aku telat dapetnya karena kecapean dan stres. 

    Cerita nggak sama suami? Awalnya nggak mau cerita karena takut ngasih harapan palsu. Tapi pada akhirnya aku tetep cerita. 🙈 

    Long story short, waktu aku off site, aku pulang ke rumah orang tuaku dulu di Bandung karena harus kontrol ke orthodontist. Saat itu mamahku udah yakin betul kalo aku hamil. 😒 Lusanya aku langsung ke Jakarta, dan sesampainya di kontrakan (setahun pertama pernikahan, aku dan suami milih untuk ngontrak dulu di Jakarta), aku liat hadiah yang udah disiapin suamiku. 

    FYI, tiap aku off site (walaupun nggak selalu), suami suka nyiapin hadiah kecil buat aku. Istilahnya welcome gift, kalo aku bilang. 😁 Isinya biasanya hal-hal kecil yang aku suka, semacem sticker lucu-lucu, bookmark lucu-lucu, makanan yang aku craving-in waktu on site, buku, apapun itu hal-hal kecil yang aku suka pokoknya. 

    Nah, saat itu welcome gift nya ternyata isinya test pack. 😐 Perasaan aku waktu itu campur aduk. Antara: Kok hadiahnya ini sih? Duh aku nggak siap.. Ya ampun ini suami nggak malu gitu ya pergi beli test pack sendirian?

    Walaupun awalnya takut-takut dan nggak mau, tapi akhirnya aku cobain juga test pack nya. Deg-degan banget. Apapun itu hasilnya, positif atau negatif, aku nggak siap. Jadinya suami aku yang ngeliat hasilnya pertama kali karena aku nggak siap ngeliatnya. Sama sekali nggak siap. Aku tutupin mata aku sendiri saking nggak siapnya. Terus suami yang udah liat hasilnya langsung peluk aku, cium aku, bilang makasih ke aku, dan nangis lah.. Aku? Aku freeze. Nggak tau harus ceria atau gimana, yang jelas aku belum siap dan nambah satu perasaan lagi: takut. 

    Seneng sih rasanya liat suami aku yang bahagia, terharu, dan excited tentang kehamilan aku. Malam itu juga suami langsung ngabarin ke orang tua, mertua, dan bikin appointment sama obgyn di RS Antam Medika. Tapi entahlah, aku kok takut banget ya dan ngerasa belum siap. Don’t get it wrong. Bukannya aku nggak seneng mau punya anak. Cuma aja aku nggak siap dan aku takut menghadapi masa-masa kehamilan dan persalinan nanti. 

    Malam itu, entah berapa kali aku nyebutin kata ‘takut’. Karena honestly, itulah perasaan terbesar aku saat itu. Tapi tentunya aku ngerasa seneng dan bersyukur juga. Bersyukur atas anugerah yang Allah kasih di saat yang terbaik menurut Allah. Mungkin Allah pengen aku dan suami punya rumah dulu buat anak kita kelak. Jadinya Allah baru menakdirkan aku hamil saat itu. 

    Setiap nginget moment ini, aku selalu ngerasa bersyukur. Alhamdulillahi rabbil alamiin.. 

    • 👧: Mas kok nangis sih Mas barusan? 
    • 👦: Terharu, Ayaaang.. Mas kan seneng mau punya anak.. Alhamdulillah doa kita terkabul.. 
    • 👧: Jangan-jangan nanti kalo Ayang lahiran, malah Mas yang nangis. Harusnya kan Mas jangan nangis, harus nenangin Ayang kalo Ayang nya nangis justruuu.. 
    • 👦: Ya enggak dong Yang kan beda.. Nanti Mas nggak bakalan nangis, Mas bakalan menghibur Ayang supaya nggak takut. 

    Terus pas hari persalinan, tebak coba suami aku kaya gimana? Kira-kira nangis apa enggak? Nanti aku ceritain di blogpost selanjutnya yaaa.. 😉

    My First Pregnancy Story #01: Our Prayer

    Belakangan ini lagi musim banget status di Facebook bertajuk “All About Your First Born“. Bikin aku jadi kabita juga buat bikin status semacam itu.. 

    Tapi supaya aku bisa cerita lebih detail buat kenang-kenangan aku, suami, dan anak bayi kelak, aku ceritanya mau di blog aja. Hihihi.. 

    Sebelum nikah, pernah suatu waktu aku memberanikan diri buat nanya ke PSI tentang rencana dia mengenai anak: apakah mau menunda, mau menyegerakan, atau mau pasrah sedapetnya aja. Kenapa aku bilang memberanikan diri? Soalnya selama deket sama PSI, dia keliatan cuek sama anak kecil, bukan tipe-tipe yang gampang dekat dan mendekatkan diri ke anak kecil. Jadi ya harus berani menghadapi kalau-kalau dia jawab ‘mau menunda dalam jangka waktu lama’ 😨. 

    Di luar dugaanku, ternyata PSI pengen langsung punya anak kalo udah nikah nanti. Bukan yang buru-buru juga sih, tapi yang jelas nggak mau nunda-nunda. 

    Kalo aku sendiri gimana? Aku yang saat itu lagi excited sama karirku, maunya sih menunda dulu punya anak, mungkin sekitar 1 tahunan setelah nikah baru mau mulai bersiap-siap mikirin punya anak, pikirku. 

    Long story short, setelah diskusi panjang dan berulang-ulang, kita sepakat bahwa 6 bulan mungkin adalah waktu yang cukup buat kita berdua untuk menikmati masa-masa awal pernikahan, lebih mengenal satu sama lain, dan mengejar impian kita masing-masing, sambil mempersiapkan diri sebelum punya anak. Dengan catatan, nggak ada upaya khusus untuk mencegah kehamilan. 

    Jadi jangka waktu 6 bulan itu hanya sebagai batasan untuk menikmati masa-masa awal pernikahan, tanpa aku harus stress dengan pertanyaan ‘kenapa aku belum hamil?’ dari siapapun, termasuk dari diri sendiri. Kalo udah lewat 6 bulan, baru kita bakalan berupaya untuk konsultasi ke obgyn

    Kenyataan bahwa aku kerja di Halmahera Utara dengan roster 4 minggu on site dan 2 minggu off site, sedangkan suami aku kerja di Jakarta dengan jadwal kerja Senin sampai Jumat, bikin kita jarang banget ketemu. Soalnya kalau off site aku masih rutin pulang ke rumah orang tuaku di Bandung, untuk nengok sekalian kontrol ke orthodontist. Makin jarang aja ketemunyaaa.. 

    Yang bikin aku sedih itu kalo abis solat berjamaah, terus liat suami aku doanya lamaaa. Kalo aku tanya, “doa apa aja sih Mas panjang bener doanya?”, ternyata salah satu doanya memohon dikaruniai keturunan yang baik. Itu udah sedih maksimal deh pokoknya aku. 

    Oh iya, ada suatu doa yang selalu kita baca bareng-bareng sehabis solat berjamaah. Ini doanya Nabi Zakaria waktu memohon diberi keturunan yang baik. 

    Robbi hab lii milladunka dzurriyyatan thoyyibatan innaka samii’ud-du’aa (Q.S. Ali Imran: 38)

    “Ya Allah, anugerahkanlah aku keturunan yang baik dari sisi-Mu. Sesungguhnya Engkau Maha Memperkenankan Doa.”

    Itu cerita aku tentang masa-masa sebelum aku hamil, dan doa yang aku dan suami panjatkan untuk memohon diberi keturunan yang baik. Semoga cerita ini bermanfaat buat kamu ya.. 😊

    (Almarhum) Bapak dan Lelaki Pilihannya

    Sebelum (Almarhum) Bapak aku meninggal, hal yang paling sering Bapak minta adalah ngeliat aku (anak bungsunya) segera menikah. To be precisely, menikah sama PSI. Bapak bilang, restu Bapak cuma buat Prass. 

    Saat itu aku belum mau nikah karena masih menikmati masa lajang, masih menikmati berkarir, dan simply karena belum siap berumah tangga. 

    Bukan berarti aku nggak pernah mikirin soal nikah sama sekali. Saat itu aku sama PSI juga suka ngobrolin soal visi hidup kita masing-masing, termasuk di usia berapa kita mau nikah. Intinya, kita sepakat bahwa mungkin di tahun 2014 kita berdua udah siap secara mental dan finansial untuk menuju pernikahan. 

    Point “siap secara finansial” menjadi hal yang penting buatku. Karena saat itu kondisi Bapak udah nggak prima, Bapak udah cukup sering bolak-balik rumah sakit. Jadi aku bertekad buat membiayai pernikahanku dengan hasil jerih payah aku dan calon suamiku, dan sebisa mungkin untuk nggak minta ke orang tua aku ataupun orang tua calon suamiku. Uang Bapak, biar dipergunakan buat keperluan Bapak dan Mamah aja. 

    Pun setelah menikah nanti, impian aku adalah bisa mandiri secara finansial sama suamiku kelak, tanpa merepotkan orang tua. Jadi point “siap secara finansial” itu jelas penting buatku. Dan aku harus memastikan bahwa calon pasanganku punya pemahaman yang sama dengan aku. 

    Sayangnya, Bapak nggak sempat menyaksikan anak bungsunya nikah sama lelaki yang direstuinya, soalnya Bapak meninggal pada hari Jumat subuh, tanggal 23 Agustus 2013.

    Jangan ditanya seberapa sedihnya aku waktu itu. Bukan main sedihnya. Bukan main rasa penyesalan aku saat itu. Terlebih, saat itu posisi aku lagi on site di Halmahera Utara. Betapapun cepatnya penanganan admin dalam mengurusi tiket penerbangan aku menuju Bandung, aku tetep nggak bisa mengejar waktu pemakaman Bapak karena jarak tempuh Halmahera Utara – Bandung yang nggak dekat. 

    Sulit rasanya buat ikhlas melepas kepergian Bapak. Masih banyak hal yang belum bisa aku lakuin buat Bapak. Tapi menyadari bahwa saat ini aku udah hidup berumah tangga sama imam yang dipilihkan Bapak buatku, jelas merupakan sesuatu yang patut aku syukuri. Alhamdulillah.. 

    Insyaa Allah imam yang Bapak pilihkan ini bisa bikin anak bungsunya bahagia dunia akhirat, aamiin..