My First Pregnancy Story #02: Test Pack

Di blog post sebelumnya, aku pernah cerita bahwa sebelum nikah, aku dan PSI udah sepakat buat mengalokasikan waktu 6 bulan pertama pernikahan kami untuk nggak stres mikirin kapan hamil. 

Nyatanya, liat orang lain yang baru nikah terus nggak lama langsung hamil, tetep bikin aku bertanya-tanya, why does it take longer on us? Why did I haven’t conceived yet? Is there something wrong with me? 

Tanpa PSI bilang pun, aku tau PSI udah pengen banget punya anak. Tau dari mana? Well, sometimes you just know without anyone saying. Tapi di depan aku, dia selalu berusaha bikin aku tenang, nyaman, dan nggak stres walaupun kenyataannya kita belum juga dikaruniai anak. At least itu bikin aku sedikit lebih rileks. 

Masa galau-galau dan bertanya-tanya sama diri sendiri tentang ‘kenapa aku belum hamil?’ jadi lebih mudah terlewati, salah satunya karena ada PSI sebagai support system aku. Aku memilih buat menyibukkan diri sama pekerjaan dan mengisi waktu off site dengan agenda jalan-jalan di sekitaran Jakarta atau simply nengok rumah kita yang masih belum kita tempatin di Bekasi. 

Di saat aku nggak stres mikirin kapan hamil dan menyerahkan semuanya sama Allah, alhamdulillah Allah menjawab doa aku dan suami. 

Aku masih inget banget. Waktu itu adalah bulan April tahun 2015 (6 bulan setelah pernikahan aku dan PSI). Aku lagi handle proyek besar triwulanan di departemen tempat aku kerja. Kerjaan ini lumayan menguras waktu dan tenaga, bikin stres, dan bikin cape. Aku yang saat itu sadar bahwa udah telat menstruasi beberapa hari, nggak mau menduga-duga kalo aku hamil. Soalnya takut kecewa kalo ternyata dugaan aku salah. Jadi aku anggap aja aku telat dapetnya karena kecapean dan stres. 

Cerita nggak sama suami? Awalnya nggak mau cerita karena takut ngasih harapan palsu. Tapi pada akhirnya aku tetep cerita. πŸ™ˆ 

Long story short, waktu aku off site, aku pulang ke rumah orang tuaku dulu di Bandung karena harus kontrol ke orthodontist. Saat itu mamahku udah yakin betul kalo aku hamil. πŸ˜’ Lusanya aku langsung ke Jakarta, dan sesampainya di kontrakan (setahun pertama pernikahan, aku dan suami milih untuk ngontrak dulu di Jakarta), aku liat hadiah yang udah disiapin suamiku. 

FYI, tiap aku off site (walaupun nggak selalu), suami suka nyiapin hadiah kecil buat aku. Istilahnya welcome gift, kalo aku bilang. 😁 Isinya biasanya hal-hal kecil yang aku suka, semacem sticker lucu-lucu, bookmark lucu-lucu, makanan yang aku craving-in waktu on site, buku, apapun itu hal-hal kecil yang aku suka pokoknya. 

Nah, saat itu welcome gift nya ternyata isinya test pack. 😐 Perasaan aku waktu itu campur aduk. Antara: Kok hadiahnya ini sih? Duh aku nggak siap.. Ya ampun ini suami nggak malu gitu ya pergi beli test pack sendirian?

Walaupun awalnya takut-takut dan nggak mau, tapi akhirnya aku cobain juga test pack nya. Deg-degan banget. Apapun itu hasilnya, positif atau negatif, aku nggak siap. Jadinya suami aku yang ngeliat hasilnya pertama kali karena aku nggak siap ngeliatnya. Sama sekali nggak siap. Aku tutupin mata aku sendiri saking nggak siapnya. Terus suami yang udah liat hasilnya langsung peluk aku, cium aku, bilang makasih ke aku, dan nangis lah.. Aku? Aku freeze. Nggak tau harus ceria atau gimana, yang jelas aku belum siap dan nambah satu perasaan lagi: takut. 

Seneng sih rasanya liat suami aku yang bahagia, terharu, dan excited tentang kehamilan aku. Malam itu juga suami langsung ngabarin ke orang tua, mertua, dan bikin appointment sama obgyn di RS Antam Medika. Tapi entahlah, aku kok takut banget ya dan ngerasa belum siap. Don’t get it wrong. Bukannya aku nggak seneng mau punya anak. Cuma aja aku nggak siap dan aku takut menghadapi masa-masa kehamilan dan persalinan nanti. 

Malam itu, entah berapa kali aku nyebutin kata ‘takut’. Karena honestly, itulah perasaan terbesar aku saat itu. Tapi tentunya aku ngerasa seneng dan bersyukur juga. Bersyukur atas anugerah yang Allah kasih di saat yang terbaik menurut Allah. Mungkin Allah pengen aku dan suami punya rumah dulu buat anak kita kelak. Jadinya Allah baru menakdirkan aku hamil saat itu. 

Setiap nginget moment ini, aku selalu ngerasa bersyukur. Alhamdulillahi rabbil alamiin.. 

  • πŸ‘§: Mas kok nangis sih Mas barusan? 
  • πŸ‘¦: Terharu, Ayaaang.. Mas kan seneng mau punya anak.. Alhamdulillah doa kita terkabul.. 
  • πŸ‘§: Jangan-jangan nanti kalo Ayang lahiran, malah Mas yang nangis. Harusnya kan Mas jangan nangis, harus nenangin Ayang kalo Ayang nya nangis justruuu.. 
  • πŸ‘¦: Ya enggak dong Yang kan beda.. Nanti Mas nggak bakalan nangis, Mas bakalan menghibur Ayang supaya nggak takut. 

Terus pas hari persalinan, tebak coba suami aku kaya gimana? Kira-kira nangis apa enggak? Nanti aku ceritain di blogpost selanjutnya yaaa.. πŸ˜‰

Advertisements

My First Pregnancy Story #01: Our Prayer

Belakangan ini lagi musim banget status di Facebook bertajuk “All About Your First Born“. Bikin aku jadi kabita juga buat bikin status semacam itu.. 

Tapi supaya aku bisa cerita lebih detail buat kenang-kenangan aku, suami, dan anak bayi kelak, aku ceritanya mau di blog aja. Hihihi.. 

Sebelum nikah, pernah suatu waktu aku memberanikan diri buat nanya ke PSI tentang rencana dia mengenai anak: apakah mau menunda, mau menyegerakan, atau mau pasrah sedapetnya aja. Kenapa aku bilang memberanikan diri? Soalnya selama deket sama PSI, dia keliatan cuek sama anak kecil, bukan tipe-tipe yang gampang dekat dan mendekatkan diri ke anak kecil. Jadi ya harus berani menghadapi kalau-kalau dia jawab ‘mau menunda dalam jangka waktu lama’ 😨. 

Di luar dugaanku, ternyata PSI pengen langsung punya anak kalo udah nikah nanti. Bukan yang buru-buru juga sih, tapi yang jelas nggak mau nunda-nunda. 

Kalo aku sendiri gimana? Aku yang saat itu lagi excited sama karirku, maunya sih menunda dulu punya anak, mungkin sekitar 1 tahunan setelah nikah baru mau mulai bersiap-siap mikirin punya anak, pikirku. 

Long story short, setelah diskusi panjang dan berulang-ulang, kita sepakat bahwa 6 bulan mungkin adalah waktu yang cukup buat kita berdua untuk menikmati masa-masa awal pernikahan, lebih mengenal satu sama lain, dan mengejar impian kita masing-masing, sambil mempersiapkan diri sebelum punya anak. Dengan catatan, nggak ada upaya khusus untuk mencegah kehamilan. 

Jadi jangka waktu 6 bulan itu hanya sebagai batasan untuk menikmati masa-masa awal pernikahan, tanpa aku harus stress dengan pertanyaan ‘kenapa aku belum hamil?’ dari siapapun, termasuk dari diri sendiri. Kalo udah lewat 6 bulan, baru kita bakalan berupaya untuk konsultasi ke obgyn

Kenyataan bahwa aku kerja di Halmahera Utara dengan roster 4 minggu on site dan 2 minggu off site, sedangkan suami aku kerja di Jakarta dengan jadwal kerja Senin sampai Jumat, bikin kita jarang banget ketemu. Soalnya kalau off site aku masih rutin pulang ke rumah orang tuaku di Bandung, untuk nengok sekalian kontrol ke orthodontist. Makin jarang aja ketemunyaaa.. 

Yang bikin aku sedih itu kalo abis solat berjamaah, terus liat suami aku doanya lamaaa. Kalo aku tanya, “doa apa aja sih Mas panjang bener doanya?”, ternyata salah satu doanya memohon dikaruniai keturunan yang baik. Itu udah sedih maksimal deh pokoknya aku. 

Oh iya, ada suatu doa yang selalu kita baca bareng-bareng sehabis solat berjamaah. Ini doanya Nabi Zakaria waktu memohon diberi keturunan yang baik. 

Robbi hab lii milladunka dzurriyyatan thoyyibatan innaka samii’ud-du’aa (Q.S. Ali Imran: 38)

“Ya Allah, anugerahkanlah aku keturunan yang baik dari sisi-Mu. Sesungguhnya Engkau Maha Memperkenankan Doa.”

Itu cerita aku tentang masa-masa sebelum aku hamil, dan doa yang aku dan suami panjatkan untuk memohon diberi keturunan yang baik. Semoga cerita ini bermanfaat buat kamu ya.. 😊

(Almarhum) Bapak dan Lelaki Pilihannya

Sebelum (Almarhum) Bapak aku meninggal, hal yang paling sering Bapak minta adalah ngeliat aku (anak bungsunya) segera menikah. To be precisely, menikah sama PSI. Bapak bilang, restu Bapak cuma buat Prass. 

Saat itu aku belum mau nikah karena masih menikmati masa lajang, masih menikmati berkarir, dan simply karena belum siap berumah tangga. 

Bukan berarti aku nggak pernah mikirin soal nikah sama sekali. Saat itu aku sama PSI juga suka ngobrolin soal visi hidup kita masing-masing, termasuk di usia berapa kita mau nikah. Intinya, kita sepakat bahwa mungkin di tahun 2014 kita berdua udah siap secara mental dan finansial untuk menuju pernikahan. 

Point “siap secara finansial” menjadi hal yang penting buatku. Karena saat itu kondisi Bapak udah nggak prima, Bapak udah cukup sering bolak-balik rumah sakit. Jadi aku bertekad buat membiayai pernikahanku dengan hasil jerih payah aku dan calon suamiku, dan sebisa mungkin untuk nggak minta ke orang tua aku ataupun orang tua calon suamiku. Uang Bapak, biar dipergunakan buat keperluan Bapak dan Mamah aja. 

Pun setelah menikah nanti, impian aku adalah bisa mandiri secara finansial sama suamiku kelak, tanpa merepotkan orang tua. Jadi point “siap secara finansial” itu jelas penting buatku. Dan aku harus memastikan bahwa calon pasanganku punya pemahaman yang sama dengan aku. 

Sayangnya, Bapak nggak sempat menyaksikan anak bungsunya nikah sama lelaki yang direstuinya, soalnya Bapak meninggal pada hari Jumat subuh, tanggal 23 Agustus 2013.

Jangan ditanya seberapa sedihnya aku waktu itu. Bukan main sedihnya. Bukan main rasa penyesalan aku saat itu. Terlebih, saat itu posisi aku lagi on site di Halmahera Utara. Betapapun cepatnya penanganan admin dalam mengurusi tiket penerbangan aku menuju Bandung, aku tetep nggak bisa mengejar waktu pemakaman Bapak karena jarak tempuh Halmahera Utara – Bandung yang nggak dekat. 

Sulit rasanya buat ikhlas melepas kepergian Bapak. Masih banyak hal yang belum bisa aku lakuin buat Bapak. Tapi menyadari bahwa saat ini aku udah hidup berumah tangga sama imam yang dipilihkan Bapak buatku, jelas merupakan sesuatu yang patut aku syukuri. Alhamdulillah.. 

Insyaa Allah imam yang Bapak pilihkan ini bisa bikin anak bungsunya bahagia dunia akhirat, aamiin.. 

Bread and Butter Pudding Toblerone

Long weekend yang lalu, aku dan suami bikin-bikin cemilan buat sekeluarga. Namanya Bread and Butter Pudding Toblerone, yang resepnya kita dapetin dari youtube channel nya Chef Putri Miranti (Kokiku TV). Ini first trial kita dan menu ini langsung jadi kesukaan kita sekeluarga. 

Bahan:

  • 3 butir telur
  • 400 ml susu segar
  • 400 ml krim cair
  • 125 g gula pasir
  • 1 sdt vanilla essence
  • 40 g mentega leleh
  • roti tawar 6 lembar, potong kotak-kotak menjadi 4 bagian
  • 1 batang cokelat toblerone
  • es krim rasa cookies and cream

Cara membuat:

  • Masukkan telur, susu segar, dan krim cair ke dalam mixing bowl, kemudian aduk rata
  • Tambahkan gula, vanilla essence, dan mentega leleh ke dalam adonan dan aduk hingga gulanya larut
  • Rendam roti di dalam adonan, kemudian masukkan roti yang sudah direndam dan sisa adonan ke dalam pinggan tahan panas
  • Susun potongan cokelat toblerone di atas roti
  • Panggang selama 30 menit dengan temperatur 180 derajat Celcius di atas loyang yang diberi air (metode au bain marie)
  • Sajikan dengan es krim 

    Buat resep aslinya kamu bisa liat langsung di website Kokiku TV atau tonton videonya di Youtube channel Chef Putri Miranti. Aku tulis di blog aku supaya hemat kuota dan gampang nyarinya kalo mau bikin lagi. πŸ˜› 

    Berhubung Chef Putri Miranti bilang untuk bikin pudding ini bisa juga dengan cara dikukus, jadinya kita bikinnya dengan cara dikukus biar hemat listrik. πŸ™ˆ Hasilnya tetep enak kok rasanyaaa.. 😍😍😍 Kalo aku paling suka makan pudding ini pas masih anget, makannya pake es krim cookies and cream. 😍😍😍 Selamat mencoba yaaa! 

    An Interview with Mr. Prassetyo

    Aku selalu suka denger pendapat suami aku tentang aku. Bukan karena dia suka nyebutin hal yang bagus-bagus atau suka muji aku. Tapi justru karena dia suka ngomong apa adanya. Bikin aku makin sadar betapa aku ini hanya remah-remah roti belaka. πŸ˜‚ Tapi apapun itu, insyaa Allah kita tetep saling support dan menguatkan satu sama lain, aamiin.. 

    Nah, beberapa hari yang lalu aku iseng nanyain pendapat dia tentang aku seputar perdapuran dan permasak-masakan. Aku minta dia sebutin 10 hal tentang aku. Ternyata ini dia komentarnya:

    1. You are good in preparing things. Yang sebenernya mau dia bilang adalah: ayang biasanya nyiap-nyiapin bahan dan alat, ngupas, nyuci, ngiris, ngukur, terus kalo udah siap biasanya mas yang eksekusi. πŸ™ˆ
    2. When it comes to measuring things, it’s always have to be exact. No more, no less. Jadi katanya aku ini kalo ngukur-ngukur, mau itu pake timbangan, measuring cup, atau measuring spoon, harus pas banget. 
    3. Kalo ngebumbuin, bumbunya dikit-dikit banget.
    4. Sering banget cuci tangan. Abis masukin ikan, ayam, atau daging, cuci tangan. Abis ngasih garem, cuci tangan. Abis ngasih gula, cuci tangan. 
    5. Kalo nyuci ikan, ayam, atau daging sendiri, terus masak sendiri, nanti makannya jadi sedikit. ⇨ Kalo yang ini sebenernya karena aku takut darah dan suka nggak tegaan liat hewan-hewanan mentah. 
    6. Ayang tuh sebenernya bisa ngegoreng. Tapi kalo ada Mas, Ayang mah suka: kenapa nggak Mas aja? ⇨ Hahaha you got it, Mas! πŸ™ˆ
    7. Kalo Ayang yang masak, piring kotornya pasti lebih banyak, soalnya pas nyiapin bahan makanan suka nggak boleh kecampur-campur. 
    8. Ayang prefer pake blender ketimbang ngulek kalo bikin bumbu. 
    9. Kalo nyuci bahan makanan suka teliti banget, sampe satu-satu dibersihin daunnya kalo bersihin sayuran. 
    10. Zero tolerance. Kalo nyiangin sayuran, misalnya ada kuning sedikit langsung buang. Jadinya kangkung 3 iket juga cuma dapet 1 piring kecil pas mateng. πŸ˜‚ ⇨ LOL. Asli, aku ketawa liat ekspresi dia waktu nyebutin point yang satu ini. 

      Buat aku, dengerin pendapat suami tentang aku itu bisa jadi hiburan tersendiri. Soalnya suami aku kalo nggak dipancing tuh ngomongnya irit atau ngobrolinnya hal-hal yang serius. Jadi emang harus akunya yang talkative

      Sambil cari hiburan, sambil self reflection juga, yess? You know me so well, Mas! 😹 Semoga dengan segala kekurangan dan keanehan istrinya ini, Mas tetep sayang sama istrinya. Aamiin ya Rabbal alamiin.. 

      Room on the Broom

      Kali ini aku mau review tentang story book yang aku beli dari jastip Big Bad Wolf (BBW). Judul buku ini adalah Room on the Broom, dimana author nya adalah Julia Donaldson yang terkenal dengan story book untuk anak-anak, dan illustrator nya adalah Axel Scheffler

      Sejujurnya aku pun masih galau ya tentang bacain cerita fiksi ke anakku. Takutnya kalo baca cerita fiksi, nanti anak jadi susah ngebedain hal yang sifatnya real dengan hal yang sifatnya fantasi. Tapi terlepas dari kategori ceritanya yang fiktif, sebenernya cerita Room on the Broom ini punya moral of the story yang bagus menurutku. 

      Kalo yang aku dapet, pesan moral dari cerita ini adalah tentang kedermawanan, persahabatan, kerja sama, dan pesan untuk nggak gampang menyalahkan orang lain di saat sesuatu yang buruk terjadi. 

      Ilustrasi dari buku cerita ini bagus, pesan moralnya bagus, dan kalimat dalam berceritanya rhyming.. Rating nya di Goodreads adalah 4.4/5 dan buku ini masuk dalam jajaran New York Times Best Seller. Gimana, bagus kan? Semoga review dari aku ini bermanfaat ya! 

      A Short Story About My Career Path

      Sebelum memutuskan buat menikah, aku dan PSI udah cukup sering ngobrolin soal visi kehidupan kita masing-masing. Both personal life and professional life. Termasuk salah satu diantaranya adalah tentang karir aku dan kaitannya dengan anak kelak. 

      Aku pernah bilang: kalo punya anak nanti kayaknya aku bakalan berhenti kerja dulu. Bayangkan ini: meninggalkan posisi yang bagus saat karir aku lagi menanjak demi anak. Itu bakalan remarkable banget buatku. 

      Dan ya, PSI mengamini visi aku karena dia juga menginginkan hal yang sama.

      Kata orang.. be careful of what you wish for. Aku nggak bilang bahwa visi dan cita-cita yang aku ucapkan itu adalah hal yang bagus atau nggak bagus. Cuma, di saat udah menetapkan visi, sebaiknya emang kita harus menyiapkan diri, lahir dan batin, karena bukannya nggak mungkin visi itu menjadi kenyataan. 

      Nyatanya, di saat aku punya kesempatan untuk mewujudkan visi aku itu, rasa galau tetep aja ada. Melanjutkan karir atau meninggalkan karir sama-sama punya konsekuensi yang nggak gampang untuk dihadapi. 

      Salah satu hal yang bikin aku lebih mantap dalam mengambil keputusan adalah dukungan dari suami. Dia bilang, “Karir masih bisa diulang dan dimulai dari 0 lagi.. Tapi kalo mendidik anak rasanya ga bisa diulang lagi.” Hmmm.. 

      Dengan dibumbui drama-drama kegalauan dan sebagainya, akhirnya per 19 Januari 2017, permohonan resign aku dikabulkan oleh perusahaan dan aku resmi jadi Stay-at-Home-Mom (SAHM).

      Aku nggak bilang bahwa SAHM itu lebih baik atau working mom itu lebih baik. Keduanya pasti punya alasan masing-masing dalam menentukan keputusan. Yang pasti, seorang ibu selalu berusaha melakukan yang terbaik untuk anak dan keluarganya. 

      Bismillah.. Semoga pilihan hidup yang aku ambil ini berkah dan diridhoi Allah.. Aamiin ya Rabbal alamiin.. ❀

      Panda Bear, Panda Bear, What Do You See?Β 

      Satu lagi buku yang aku beli dari jastip Big Bad Wolf (BBW) datang! Buku ini cukup banyak diminati dan sayangnya aku kebagian yang udah sisa-sisa. Jadinya kondisi buku yang aku terima nggak 100% mulus. Jastip aku pun cuma dapet satu buku aja untuk judul ini. Dan sayangnya dia nggak bilang dari awal kalo kondisi bukunya ada defect sedikit. Agak patah hati awalnya. Tapi mengingat content dari buku ini bagus, jadi jangan sedih lagi yesss.. 

      Buku yang bakalan aku review ini judulnya Panda Bear, Panda Bear, What Do You See? by Bill Martin Jr. (author) dan Eric Carle (illustrator). 

      Buku ini punya fitur slide and see. Jadi kalo kamu geser-geser bagian kotak di sebelah kanan bawah dari buku ini, kamu bisa nemu tulisan atau gambar hewan-hewan. Buku ini sendiri merupakan versi interaktif dari buku klasik pendahulunya: Brown Bear, Brown Bear, What Do You See? yang author nya adalah Bill Martin Jr. dan illustrator nya adalah Eric Carle. 

      Berhubung buku yang aku beli ini jenisnya board book, jadi halaman bukunya tebel-tebel dan nggak perlu khawatir disobek sama anak bayi.. 
      Yang aku suka dari buku ini, pertama karena ini adalah buku yang interaktif, jadi aku bisa lebih banyak melibatkan anakku. Dia nggak cuma denger aku ceritain isi bukunya, tapi juga bisa ikutan geser-geser bagian slide and find nya. 

      Kedua, pastinya aku suka banget sama ilustrasi buatan Eric Carle yang khas. For your information: Eric Carle ini salah satu children book author favoritnya aku! 😍 Selalu suka pokoknya sama karya-karyanya Eric Carle.. 

      Ketiga, kalimat-kalimat dalam buku ini cukup sederhana, dengan repetisi yang jadi ciri khasnya Bill Martin Jr. dan Eric Carle. Gambar-gambarnya juga gede banget. Bisa sekalian buat ngenalin nama-nama hewan jugaaa.. Cocok deh buat anak-anak yang suka picture book.. 

      Rating dari Goodreads untuk buku ini adalah 4.2/5 ya. Hmmm.. Tempting kan? 😁 Oke, segitu dulu ya review buku dari aku kali ini. Kalo ada buku-buku anak lainnya yang bagus, kamu kasih tau aku yaaa.. Hihihi.. 

      Cat by Matthew Van Fleet πŸ±

      Aaaaa.. I’m too excited to write a review of this one book. Kali ini aku mau review buku yang judulnya Cat, by Matthew Van Fleet. 🐱🐱🐱Alhamdulillah.. Akhirnya yah! Kesampean juga punya buku ini. 

      Kalo kamu belum tau, aku kasih tau sekarang ya.. Matthew Van Fleet itu salah satu children book author favoritnya akuuu! 

      Dari mana aku dapetin ini? Dari Big Bad Wolf (BBW)! Thanks to BBW to make my dream comes true! Kalo bukan karena dijual di BBW, kayaknya aku nggak bakalan beli buku ini karena original price nya kalo di-kurs-in ke Rupiah itu jatohnya jadi 350.000 lebih.. 😨 Nggak kuaaat! 

      Buku ini adalah salah satu hot items di BBW. Larisss manisss banget jadi rebutan semua orang. Aku sampe berburu banget dari jastip satu ke jastip lainnya buat dapetin satu buku ini. Harus banget dapet karena aku suka Matthew Van Fleet dan karena anak bayi sukaaa banget sama kucing. 

      Oke kita bahas isi buku ini ya.. Ini buku paket komplit menurutku. Multi konsep banget. Ada push the tab, touchy feely textures, pull the tab, press the button, dan interactive surprises! Gambar-gambarnya real pic, dengan fotografernya Brian Stanton

      Ini fitur push the tab nya. Kalo kamu tekan di bagian arrow-nya, tangan si kucing bakalan gerak-gerak naik turun buat ngambil ball of yarn. Too cute! 

      Kalo ini fitur press the button. Tombol merah itu, kalo diteken bisa bunyi cit cit cit. Bukan cuma kucing yang suka squeaky toys. Anak bayi juga sukaaa! πŸ˜… Ini fitur favoritnya anak akuuu.. 

      Di beberapa halaman bukunya bisa expandable juga ya..

      Ini fitur pull the tab. Kalo kamu tarik bagian arrow-nya, ekor si kucing bakalan gerak-gerak ke kanan dan ke kiri. 

      Masih dengan fitur pull the tab, kalo kamu tarik bagian arrow-nya, surpriiise! Akan ada kucing cute yang keluar dari sepatu boots

      Yang nggak kalah menarik juga, ada fitur touchy feely textures. Keliatan kan ekor kucing warna kuning yang berbulu halus dan badan kucing warna kecoklatan yang berbulu ikal? Sukaaa! 

      Terakhir, ada foto para kucing-kucing tadi dengan disertai nama dan spesiesnya.. Menarik banget kan yaaa? FYI, rating nya di Goodreads adalah 4.33/5. πŸ˜€ Semoga pembahasan buku ini bermanfaat ya buat kamuuu!